Internasional

Mulai Dipopulerkan PM Jepang Yoshihide Suga, Apa Itu Antibody Cocktail?

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mulai mempopulerkan Antibody Cocktail (AC) kepada masyarakat, Jumat (13/8/2021) malam. Diketahui jumlah kasus Covid 19 terutama di Tokyo menjadi yang terbanyak di Jepang yakni berjumlah 5.773 orang. Beberapa ahli penyakit menular Jepang memperkirakan minggu depan akan mencapai lebih dari 10.000 kasus baru di Tokyo, sekitar 90 persen karena varian delta.

Apakah sebenarnya Antibody Cocktail (AC) yang disebut PM Suga tersebut? Koktail antibodi (Antibody Cocktail = AC) yang dikembangkan oleh Regeneron Pharmaceuticals yang berbasis di AS diberikan persetujuan darurat khusus oleh Kementerian Kesehatan Jepang pada Senin (19/7/2021). Ini membuka peluang baru untuk menjaga kasus virus corona yang lebih ringan agar tidak berkembang dan membanjiri penyedia layanan kesehatan di lapangan.

Dikembangkan bersama Roche, pengobatan itu diberikan kepada Presiden AS saat itu, Donald Trump, ketika ia tertular Covid 19 tahun 2020. Dan menerima izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS pada November 2020. "Ini adalah langkah maju yang besar," kata Menteri Kesehatan Jepang Norihisa Tamura kepada wartawan, Senin (19/7/2021).

"Perawatan akan diberikan terutama kepada pasien rawat inap yang berisiko mengalami gejala parah," tambahnya. Disampaikan melalui infus satu kali, koktail menggabungkan antibodi monoklonal casirivimab dan imdevimab, yang mengikat permukaan virus untuk mencegah replikasinya. Ini ditujukan untuk pasien dengan risiko mendasar, seperti penyakit kronis atau obesitas, dengan penyakit ringan ini dapat diberikan untuk orang dewasa dan anak anak dengan berat badan 40 kg atau lebih.

Perawatan itu mungkin juga efektif terhadap versi baru virus corona, seperti varian delta yang sangat menular yang pertama kali diidentifikasi di India, menurut kementerian. Pengiriman ke penyedia layanan kesehatan di seluruh Jepang dimulai Selasa (20/7/2021). Sebuah uji klinis menemukan bahwa koktail mengurangi risiko rawat inap atau kematian hingga 70 persen pada pasien berisiko tinggi, menurut Regeneron.

Selain itu, uji coba yang disponsori Universitas Oxford pada hampir 10.000 pasien menemukan bahwa itu mengurangi kematian hingga seperlima dan mempersingkat rawat inap sekitar empat hari di antara pasien yang sebelumnya tidak memiliki antibodi virus corona sendiri. "Perawatan yang telah tersedia sejauh ini umumnya ditujukan untuk kasus yang parah, jadi opsi menyetujui untuk kasus ringan hingga sedang membuka lebih banyak pilihan untuk perawatan," kata Takeshi Urano, seorang profesor di fakultas kedokteran di Universitas Shimane. Unit Roche Chugai Pharmaceutical akan bertanggung jawab atas uji klinis Jepang dan distribusi koktail, yang akan diproduksi di luar negeri Chugai telah mengajukan permohonan pada bulan Juni untuk persetujuan darurat khusus, yang diberikan untuk perawatan tertentu yang sudah digunakan di luar negeri.

Pemerintah telah menandatangani kesepakatan pengadaan dengan Chugai untuk pengobatan untuk sisa tahun ini. Tetapi beberapa kekhawatiran tetap ada. Koktail antibodi dilaporkan memperburuk gejala pada pasien yang cukup sakit sehingga memerlukan oksigen aliran tinggi dan ventilator. Uji klinis juga belum membuktikan kemanjurannya pada pasien yang telah menunjukkan gejala selama delapan hari atau lebih.

Pemerintah akan mendesak penyedia medis untuk memberikan koktail kepada pasien yang memenuhi syarat sedini mungkin. Tiga perawatan lain sekarang tersedia untuk virus corona di Jepang: remdesivir dari Gilead Sciences, deksametason, dan baricitinib Eli Lilly. Semuanya awalnya dikembangkan untuk penyakit lain, seperti rematik. Sementara beberapa penelitian telah melaporkan penurunan kematian di antara pasien yang menerima remdesivir, uji klinis oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak menemukan bahwa obat meningkatkan kelangsungan hidup.

WHO mengeluarkan rekomendasi bersyarat terhadap penggunaan remdesivir pada pasien rawat inap. Pedoman pengobatan Jepang memperingatkan bahwa remdesivir mungkin tidak efektif pada kasus yang parah, tetapi dianggap sebagai pilihan yang efektif untuk kasus sedang, dan Jepang memperluas indikasinya untuk pasien dengan pneumonia pada Januari. Sementara itu, pasien rawat inap tertentu yang menerima baricitinib dan remdesivir pulih dalam 10 hari, dibandingkan dengan 18 dengan remdesivir saja, sebuah penelitian delapan negara yang diterbitkan pada bulan Maret.

Dexamethasone dikatakan menurunkan angka kematian pada kasus Covid 19 yang parah. Sementara itu beasiswa (ke Jepang) dan upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif melalui aplikasi zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang. Info lengkap silakan email: [email protected] dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.